No Image

information

  • Published: BPP Jambi
  • Date: : 01-11-2021

Kementan Harap Agribisnis Persusuan Penuhi Asupan Protein Anak Bangsa

Salah satu komponen sektor pertanian yang potensial untuk dikembangkan di Indonesia adalah peternakan terutama agribisnis susu. Kondisi geografis, ekologi dan kesuburan lahan di beberapa wilayah Indonesia memiliki karakteristik yang sesuai untuk pengembangan agribisnis persusuan.

Untuk mendukung hal tersebut, Kementerian Pertanian melakukan pelatihan pengolahan susu di Kota Padang Panjang.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, usaha peternakan sapi perah dan persusuan nasional merupakan salah satu sarana untuk mencegah terjadinya lost generation dari bangsa Indonesia (khususnya bagi generasi muda) akibat kekurangan asupan protein.

“Usaha peternakan sapi perah merupakan salah satu usaha di bidang pertanian yang berperan besar dalam menopang perekonomian nasional dan sebagai penyedia lapangan kerja,” katanya.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi, menyatakan hal serupa.

“Untuk mendukung itu, dibutuhkan SDM-SDM handal, terampil, dan terlatih. Oleh karena itu, kita melakukan pelatihan pengolahan susu,” katanya.

Kondisi itu juga yang melatar belakangi kegiatan Pelatihan Teknis Bagi Non Aparatur angkatan XXXIV yang diselenggarakan di P4S Permata Ibu, Kota Padang Panjang, Sumatera Barat, 11 – 13 Oktober 2021, topik yang dibahas adalah Pengolahan Susu Sapi.

Kegiatan ini terselenggara berkat kerjasama Balai Pelatihan Pertanian (Bapeltan) Jambi dengan Dinas Pangan dan Pertanian Kota Padang Panjang.

Ketua P4S Permata Ibu, Novi Hendri dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada Bapeltan Jambi yang telah menyelenggarakan kegiatan pelatihan di P4S Permata Ibu.

“Kita berharap kegiatan pelatihan ini dapat bermanfaat bagi peserta dan bisa mentransfer ilmunya kepada teman – teman lain sesama penggiat pengolah susu,” katanya.

Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kota Padang Panjang, Ade Nafrita Anas, mengatakan bahwa pelatihan ini bisa berlanjut sehingga bermanfaat bagi petani Kota Padang Panjang.

“Kami ucapkan selamat datang buat Bapeltan Jambi. Alhamdulillah ternyata Kota Padang Panjang cukup mendapat perhatian dari Kementerian Pertanian. Kami ucapkan terima kasih atas kerjasama ini. Semoga program ini tetap berlanjut bisa bermanfaat bagi masyarakat dan petani di Kota Padang Panjang, ”ujar Kadis.

Sementara itu, Walikota Padang Panjang, Fadly Amran Datuak Panduko Malano, di sela – sela pelatihan, berharap nantinya muncul inovasi – inovasi dan produk turunan dari sapi perah.

“Kami berharap turunan produk dari susu sapi sendiri bisa menggeliat di tengah – tengah masyarakat dan mudah – mudahan salah satu pelakunya adalah Bapak/Ibu yang mengikuti pelatihan. Dan ini pastinya akan sangat mendukung peternak – peternak kita. Melalui P4S Permata Ibu yang sudah membina dua puluh lima peternak dengan ratusan sapi dan ribuan liter produksi susunya, sehingga kami berharap kita bersama membantu mencari inovasi – inovasi dan produk turunan dari sapi perah itu sendiri. Kami juga berharap Kota Padang Panjang bisa dijadikan sentra susu,” ujar Walikota muda ini.

Selain dihadiri oleh Walikota Padang Panjang, Bapeltan Jambi, Dinas Pangan dan Pertanian Kota Padang Panjang serta Ketua P4S Permata Ibu, kegiatan ini juga turut dihadiri oleh 30 orang peserta yang berasal dari dari Kota Padang Panjang.

Dalam pelatihan ini, selain membuat susu pasteurisasi peserta juga diajarkan membuat olahan susu yang lain seperti ice cream susu dan permen susu.